fbTeori Dow | Apa itu Dow Theory | IFCM Indonesia
ID

Teori Dow (Teori Dow Jones) Dijelaskan

Apa itu “Teori Dow”

Teori Dow (juga dikenal sebagai Teori Dow Jones) adalah pendekatan Trading yang dikembangkan oleh Charles Dow. Teori Dow adalah dasar analisis teknis pasar keuangan. Dasar Teori Dow adalah aksi harga pasar mencerminkan semua informasi yang ada dan pergerakan harga pasar terdiri dari tiga tren utama.
Konfirmasikan teorinya
Buka Demo dan dapatkan materi edukasi dan dukungan online dalam bahasa Anda

Prinsip Teori Dow

  1. Rata-Rata Mencakup Semuanya.
    Harga pasar mencerminkan setiap faktor yang diketahui yang mungkin mempengaruhi permintaan dan penawaran.
  2. Pasar Memiliki Tiga Tren.
    Menurut Dow, Uptrend/tren naik adalah puncak dan palung yang secara konsisten meningkat. dan Downtrend/tren menurun memiliki puncak dan palung menurun.
    Dow percaya bahawa hukum tindakan dan reaksi bisa berlaku untuk pasar seperti yang terjadi pada alam fisik, yang berarti bahwa setiap gerakan signifikan diikuti oleh kemunduran tertentu.

    Dow memperhintungkan tren memiliki tiga bagian:
    1. Primary/Utama (seperti air pasang, mencapai daratan lebih jauh dan lebih jauh, sampai titik akhir tercapai).
    2. Secondary/Sekunder (Seperti ombak, dan mewakili koreksi dalam tren Utama, biasanya menapak antara sepertiga dan dua pertiga dari pergerakan tren sebelumnya dan paling sering sekitar setengah dari pergerakan sebelumnya)
    3. Minor (Ombak Kecil) (fluktuasi dalam tren sekunder).
  3. Tren Utama Memiliki Tiga Fase.
    Dow memperhatikan terutama pada tren Primary (Utama) di mana ia dibagi menjadi tiga fase:
    1. Fase Akumulasi – Investor cerdik memasuki pasar karena merasakan perubahan arah pasar saat ini.
    2. Fase Partisipasi Publik – Sebagian besar teknisi mulai bergabung karena harganya semakin cepat.
    3. Fase Distribusi – Arah baru sekarang sudah dikenali dan mendaki dengan baik; Berita ekonomi mengkonfirmasikan dan meningkat volume spekulatif dan partisipasi luas masyarakat.
  4. Rata-Rata Harus Mengkonfirmasi Satu Sama Lain.
    Dow biasa mengatakan bahwa, kecuali rata-rata Industri dan Rail melebihi puncak sebelumnya, tidak ada konfirmasi lahirnya atau kelanjutan pasar bull/beli. Sinyal tidak harus terjadi secara bersamaan, tapi yang lebih cepat mengikuti yang lain – semakin kuat konfirmasi.
  5. Volume Harus Konfirmasi Tren.
    Volume meningkat atau berkurang sesuai dengan apakah harga bergerak ke arah tren atau sebaliknya. Dow berpendapat volume adalah indikator sekunder. Sinyal beli atau jual didasarkan pada harga penutupan.
  6. Tren Diasumsi Melangsung sampai Tanda Nyata Pembalikan.
    Pendekatan ahli teknis keseluruhan dalam analisis pasar didasarkan pada ide tren terus bergerak sampai ada kekuatan eksternal yang menyebabkannya mengubah arah - Sama seperti benda fisik lainnya. Dan tentu saja ada sinyal pembalikan yang harus dicari.
Dow Theory - Failure SwingKegagalan Ayunan.
Kegagalan puncak C untuk mengatasi A, diikuti oleh terobosan bawah di B, memberi sinyal "jual" di S.
Dow Theory - Nonfailure SwingAyunan Tidak Gagal.
Perhatikan bahwa C melebihi A sebelum D jatuh lebih rendah dari B. Beberapa ahli teori Dow akan melihat sinyal "jual" di S1, sementara yang lain perlu melihat ketinggian yang lebih rendah di E sebelum beralih ke bearish/jual di S2.

Dow hanya memperhitungkan harga penutupan. Rata-rata harus ditutup lebih tinggi dari puncak sebelumnya atau lebih rendah dari palung sebelumnya untuk menjadi signifikan. Penetrasi Intraday tidak dipertimbangkan.

Dow Theory - Failure Swing Bottom

Kegagalan Ayunan Bawah.
Sinyal "beli" muncul saat titik B terlampaui (di Bl).

Dow Theory - Nonfailure Swing Bottom

Ayunan Tidak Gagal Bawah.
Sinyal "Beli" muncul di titik B1 atau B2.


Test your knowledge before trading

12 simple questions that will help you .....
Was this article helpful?
LikeNo