fbTingkat Dukungan dan Resistensi: Analisis Teknis | IFCM Indonesia
ID

Tingkat Dukungan dan Resistensi: Analisis Teknis

Apa itu Dukungan dan Resistensi

Dalam analisis teknis, nilai terendah dan tertinggi dari tren diidentifikasi dengan nama yang sesuai, manakah tingkat dukungan dan resistensi masing-masing. Tingkat ini adalah daerah di mana sebagian besar trader bersedia baik untuk membeli atau menjual aset.

Tingkat dukungan menunjukkan daerah mana minat beli yang tinggi dan melebihi tekanan jual. Pada tingkat ini, harga dianggap sangat menarik untuk mengambil posisi panjang dan sebagian besar trader memilih untuk membeli aset ketika harga mendekati tingkat dukungan.

Tingkat resistensi merupakan daerah di mana minat jual tinggi dan melebihi tekanan beli. Trader bersedia untuk mengambil posisi pendek dan menjual aset ketika harga mendekati daerah ini.

Build a Dukungan dan Resistensi in the terminal
Once opened Demo you will be supplied with educational materials and online support in your own language

Cara Menggambar Garis Dukungan dan Resistensi

Tingkat dukungan dan resistensi merupakan bagian penting dari analisis teknis yang digunakan untuk mengidentifikasi tren dan membuat keputusan perdagangan. Mereka menguji, serta mengkonfirmasi tren dan harus diterapkan oleh setiap pedagang yang menggunakan analisa teknis.

Tingkat dukungan ditandai dengan garis yang menghubungkan baris sebelumnya. Tergantung pada tren utama (arah pergerakan harga yang berlaku) dapat ditandai baik oleh garis miring atau garis horizontal.

  • Dalam tren, garis tren menghubungkan nilai terendah yang dianggap sebagai dukungan dengan kemiringan positif.
  • Dalam tren menyamping, garis tren yang lebih rendah dianggap sebagai dukungan horisontal.

Tingkat resistensi ditandai dengan garis yang menghubungkan nilai tertinggi sebelumnya. Tergantung pada tren utama tingkat resistensi juga dapat ditandai baik oleh garis miring atau garis horizontal.

  • Dalam tren menurun, garis tren yang menghubungkan nilai tertinggi dianggap sebagai perlawanan dengan kemiringan negatif.
  • Dalam tren menyamping, garis tren atas dianggap sebagai perlawanan horisontal.
Technical Analysis: Resistance Line

Untuk mengidentifikasi tren naik, setiap tingkat dukungan berturut-turut harus lebih tinggi dari sebelumnya satu dan masing-masing tingkat resistensi berturut-turut harus lebih tinggi dari yang mendahuluinya. Jika tidak, misalnya, ketika tingkat dukungan jatuh ke rendah dari sebelumnya, ini menunjukkan bahwa baik uptrend berakhir atau setidaknya itu berubah menjadi tren menyamping.

Sebaliknya, untuk mengidentifikasi tren turun, setiap tingkat dukungan berturut-turut harus lebih rendah dari yang sebelumnya dan setiap perlawanan berturut-turut harus lebih rendah dari yang sebelumnya. Ketika tingkat dukungan datang lebih tinggi dari yang sebelumnya, ini sinyal perubahan tren yang ada.

Uptrend cenderung untuk berbalik ke downtrend sekali tertinggi berturut-turut lebih tinggi dan terendah lebih tinggi berubah menjadi tertinggi berturut-turut lebih rendah dan terendah lebih rendah. Dan sebaliknya, downtrend dapat membalikkan ke dalam uptrend ketika nilai tertinggi dan terendah lebih rendah berubah menjadi tertinggi berturut-turut lebih tinggi dan lebih rendah. Dengan kata lain, tingkat resistensi menjadi tingkat dukungan, dan tingkat dukungan menjadi tingkat resistensi.

Jenis pembalikan pada tngkat dukungan dan resistensi dalam analisis teknis disebut sebagai "rally", "koreksi" atau "pembalikan tren”.

  • Dalam hal tingkat dukungan breakdown di bawah (ditambah deviasi tertentu yang memungkinkan), investor mungkin menganggap bahwa harga akan terus jatuh. Mantan dukungan menjadi tingkat resistensi baru yang diperkirakan akan mengadakan aksi unjuk rasa.
  • Dalam hal tingkat resistensi yang rusak di atas (ditambah deviasi tertentu yang mungkin), investor mungkin menganggap bahwa harga akan terus naik. Mantan resistensi menjadi tingkat dukungan baru yang diharapkan dapat terus menurun.

Tren ini diperkirakan akan terus berlanjut selama harga aset tetap antara tingkat dukungan dan resistensi.

Strategi Trading Dukungan dan Resistensi

Dasar pemikiran dari tingkat dukungan adalah saat harga semakin dekat ke daerah ini, pembeli melihat kesepakatan yang lebih baik dan bersedia untuk membeli, sementara penjual melihat banyak hal buruk dan cenderung untuk menjual. Namun, dukungan tidak bisa selalu menahan harga. Dan ketika harga mencapai di bawah tingkat dukungan, ini menunjukkan bahwa penjual mungkin memiliki kesempatan yang baik untuk menjual aset.

Di sisi lain, premis utama di balik perlawanan adalah bahwa sebagai harga semakin dekat ke tingkat resistensi. Penjual yang mendapatkan lebih bersedia untuk menjual aset, sementara pembeli yang kurang cenderung untuk membeli. Sebuah jeda di atas tingkat resistensi menunjukkan kemauan peningkatan untuk membeli.

Sebuah pembalikan antara tingkat dukungan dan resistensi dapat berupa positif atau perubahan negatif terhadap tren yang berlaku. Hal ini penting untuk analis dan pelaku pasar, karena tergantung pada sinyal dari pola-pola ini mereka mengadopsi strategi trading dengan keamanan yang sama.

Test your knowledge before trading

12 simple questions that will help you .....

Cara menggunakan Dukungan dan Resistensi pada platform trading

Anda dapat melihat objek grafis pada grafik harga dengan mengunduh salah satu terminal trading yang ditawarkan oleh IFC Markets.

Was this article helpful?
LikeNo